Kamis, 04 September 2014

Transjakarta Gratis pada 2017, Belum Tentu Juga Macet Jakarta Berkurang...

Wacana mendorong Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menggratiskan biaya menumpang bus transjakarta mulai 2017, tak membuat semua warga Jakarta antusias. Faktor gratis justru disebut sebagai alasan program tersebut akan gagal memindahkan warga Jakarta ke transportasi publik ini.

"Justru kalau gratis pasti makin ramai lagi yang ngantre dan orang tentu males kayak gitu. Saya yakin mereka akan lebih milih naik motor atau mobil mungkin. Termasuk saya," ujar Hana, mahasiswi Universitas Trisakti, kepada Kompas.com, Kamis (4/9/2014).

Menurut Hana, ketika Transjakarta digratiskan, maka volume kendaraan justru akan semakin bertambah. "Dengan pemikiran serupa (soal kekhawatiran semakin panjangnya antrean). Akan tambah macet, bukan ngurangin macet," kata dia.

Mahasiswa Universitas Tarumanagara, Okta, juga tak yakin penggratisan bus transjakarta akan mengurai kemacetan Jakarta. "Rumah saya sih di Pademangan dua dan biasanya emang naik transjakarta dari sana ke sini (Untar) tapi kayaknya kalo transjakarta gratis, mending naik mobil saja deh soalnya pasti makin rame yang ngantre. Gak tahu juga sih," ujar dia.

Meski demikian, masih ada mahasiswa lain yang berharap baik pada rencana kebijakan penggratisan bus transjakarta pada 2017 teresbut. "Gak tahu sih bisa kurangi kemacetan atau enggak. Semoga aja emang bisa dan ini langkah awal pemerintah biar transjakarta bisa digunakan oleh kalangan mana saja," ujar Cinthya, teman sekampus Okta.

Wakil Ketua sementara DPRD DKI Jakarta Mohammad Akbar, mengatakan, DPRD DKI Jakarta periode 2014-2019 menargetkan layanan bus transjakarta bebas biaya alias gratis pada 2017. Ia berpendapat, rencana tersebut akan efektif mengurangi penggunaan kendaraan pribadi, terutama sepeda motor.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar