Kamis, 25 Juli 2013

Pedagang Sayur Pusing KRL Ekonomi Bogor-Tanah Abang Dihapus

Mulai hari ini, kereta rel listrik (KRL) ekonomi jurusan Bogor-Tanah Abang telah resmi dihapus. Hal tersebut membuat para pedagang sayur yang membawa karung pusing. Sebab, pedagang yang merupakan petani asal Puncak, Bogor, dilarang masuk stasiun.

Hal itu dialami Suyanto (32), pedagang sayur yang biasa berjualan di Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat. Dia terpaksa harus memindahkan sayuran dalam karung ke kantong-kantong plastik.

"Kalau bawa plastik tidak dilarang petugas, makanya saya harus pindahin ke kantong plastik," kata Suyanto saat ditemui di Stasiun Besar Bogor, Kamis (25/7/2013).

Akibat hal itu, Suyanto terlambat berangkat ke Tanah Abang karena harus membeli kantong plastik lebih dulu. "Tadinya mau berangkat jam 04.30, tapi karena harus nyari kantong plastik terus mindah-mindahin, saya baru bisa naik yang jam 06.00," katanya.

Pantauan Wartakotalive.com di Stasiun Bogor, antrean penumpang kereta di loket pembelian tiket terlihat mengular beberapa meter. Sejumlah calon penumpang masih kebingungan saat melewati pintu elektronik, terutama saat menempelkan karcis single trip ke mesin pintu elektronik.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar