Selasa, 19 Juli 2016

Sandiaga Uno Sapa Warga Pengguna Transjakarta

Bakal calon gubernur DKI Jakarta, Sandiaga S Uno, menggunakan TransJakarta untuk menyapa warga pengguna angkutan massal di koridor 1 TransJakarta itu, dimulai dari halte Blok M sampai halte Jakarta Kota, di Jakarta, Ahad (17/7).

merdeka.com
Para warga pemakai jasa TransJakarta yang mengenali sosok Sandiaga langsung menyalami dan meminta foto bareng. Jadilah foto-foto dengan Sandiaga mengisi waktu perjalanan TransJakarta itu.

Setelah kendaraan TransJakarta sampai di halte terakhir, yakni halte Jakarta Kota, Sandiaga menyusuri kawasan itu menuju lokasi wisata Kota Tua. Meskipun hujan deras tidak menyurutkan warga untuk menyerbu Sandiaga untuk bersalaman dan minta foto bersama.  Sandiaga yang membawa payung juga memayungi warga Jakarta yang ada di sana, agar mereka terlindung.

Di kawasan Kota Tua, Sandiaga berbincang-bincang dengan para pedagang kaki lima (PKL) dan mendengar pembicaraan mereka, yang merasa tidak aman dan nyaman, karena sering dikejar-kejar anggota Satuan Polisi Pamong Praja.

Sandiaga yang juga pengusaha dan memiliki ruang pamer mobil merek ternama dari Jepang memang sangat peduli dengan sarana angkutan massal di Jakarta. Hal ini termaktub dalam visi dan misinya, bahwa Jakarta sebagai kota besar dunia dan ibukota negara haruslah tampil secara beradab dan efisien.

Salah satunya berwujud pada sistem transportasi massal yang terintegrasi, handal, aman, nyaman, dan terjangkau. Dia ingin menambah armada transportasi massal Jakarta agar beban kemacetan berkurang signifikan.

Ada penelitian yang menyatakan, kerugian material akibat kemacetan di jalan-jalan Jakarta mencapai Rp150 triliun setahun, alias hanya berselisih sekitar Rp100 triliun saja dengan target mobilisasi dana dari pemberlakuan UU Pengampunan Pajak oleh pemerintah.

"Saya ingin memulaikan hidup baru untuk kelas menegah bukan dinilai karena gadget dan pakaiannya tapi sarana menengah yang berperilaku kelas menengah yang menggunakan transportasi umum. Daripada memaki-maki masalah kemacetan, saya mengharapkan masyarakat menggunakan transportasi umum," katanya.

Selain itu, terkait PKL, dia mengatakan bila kawasan Kota Tua ditata secara baik, maka akan menaikkan omzet penjualan PKL sebesar tiga kali lipat. Dan kuncinya adalah kepemimpinan," katanya.

"Bagaimana mengelola para PKL agar lebih terbedayakan dan lebih meningkatkan kerapiannya, ditata dengan baik, dan akhirnya merasakan bahwa PKL menjadi tulang punggung dan urat nadi perekonomian," kata Sandiaga.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar